CLICK HERE FOR FREE BLOG LAYOUTS, LINK BUTTONS AND MORE! »

Jumat, 25 November 2016

Baim and Reiput Random Session #7

situasi: gw lagi curhat karena harus ngerjain thesis yang deadlinenya semakin dekat

P: aku mau ngerjain tesis tapi gatau nulisnya gimana ya
B: gampang itu, kamu pertama-tama nyalain komputer, terus abis nyala buka microsoft word, terus matanya tadinya ngeliat ke layar sekarang coba pindah ke keyboard, nah terus pencet deh hurufnya "T-E-S-I-S" nah jadi deh, jangan sampe salah ya ngetiknya

if only master thesis could be that easy hahaha

Sabtu, 19 November 2016

Baim and Reiput Random Session #6

Situasi: di tengah-tengah kuliah gw ngerasa ngantuk padahal udah minum kopi, jadi gw ngadu aja ke Baim, terus dia pun berusaha membuat gw melek dengan caranya, di atas gojek pula itu 


Rabu, 16 November 2016

Regaining Myself and The Importance of Choosing The Right Partner

Dear blogger world,

Kemarin gw dapet kesempatan buat dateng ke KBRI dan ngobrol2 sama Ibu Tri Rismaharini, walikota Surabaya, beliau cerita tentang kota Surabaya yang sekarang wow lah keren banget, seandainya semua pemimpin di Indonesia kaya Bu Risma gw yakin banget daerah-daerah di Indonesia bakal maju jaya, pengabdian dan integritasnya sebagai pemimpin patut diacungi jempol dan ditiru.

Oke, tapi intinya bukan itu sih, jadi gw kesana sama Aiyubi dan Kevin, teman seperjuangan gw di Tilburg, waktu di jalan Aiyubi bilang kalo aura gw positif dan gw keliatan selalu happy, kaya ga ada beban ngejalanin hidup, dan itu mengingatkan gw pada Insan, teman gw semasa SMA yang juga sering gw sebut2 di blog ini, Insan kalo ketemu gw pasti nanya kenapa muka gw selalu bahagia.

Kemudian gw teringat lagi dengan postingan gw yang ini http://reiiputt.blogspot.nl/2014/10/missing-old-me.html dimana waktu kuliah S1 entah mengapa sparks gw yang selalu happy dan ceria iu menghilang, digantikan dengan gw yang sering nampak suram, capek, pucet, gw sendiri ga paham pada waktu itu kenapa, karena gw ngerasanya ya gw biasa-biasa aja.

Statement Aiyubi kemaren membuat gw berpikir kira2 apa ya yang sama dan beda di hidup gw, dan gw pun sampai pada satu kesimpulan, it's my love life. Hal ini menyadarkan gw, how important it is to be in a right relationship, to be with the right partner, gw baru sadar gitu kenapa waktu kuliah gw ga seceria biasanya, I was in the wrong relationship, and it waas beyond hard to keep up with the wrong partner, hidup gw jadi lebih negatif, gw sering nangis, sering nyalahin diri sendiri, sering dimarahin, ngerasa gabisa all out, dan gw jadi paham sekarang, it affects my life, sebagaimanapun gw berusaha dan merasa bahwa gw adalah diri gw sendiri, yang seperti gw waktu SMA, yang selalu ceria, but it was not the case.

If you want to be positive then surround yourself with positivity, teman2 atau lingkungan juga pasti berpengaruh, tapi partner atau pasangan itu ngaruh pake banget, karena ada rasa yang terlibat, karena cinta itu pake hati, karena pasangan levelnya jauh di atas teman-teman, teman bisa datang dan pergi serta berganti-ganti atau lebih bagus lagi sih nambah, tapi kalo pasangan itu kan cuma satu, dia lagi dia lagi, so pasangan kita harus yang bisa nyambung, bisa jadi teman dalam segala suasana, yang siap dengerin hal-hal terandom dalam hidup kita, yang bisa ngasih support, dan bayangkan kalo pasangan lo selalu nyalah-nyalahin, gak ngedukung, ngebuat lo ngerasa ngomong atau ngelakuin ini itu salah, atau simply orang yang negatif, yah lo bisa ketularan juga men. That's why there is a saying that it is better to be single than to be in a wrong relationship. 

Dengan pasangan gw yang sekarang, gw ngerasa jauh lebih nyaman, lebih didukung, gak ada drama2, gak ada nangis2 atau marah2, malah lebih kaya komedi aja setiap harinya, and it does affect my life, gw juga jadi positif lagi, jadi bahagia lagi, cause I hold back nothing, kalo ada yang ngeganjel atau apapun bisa langsung gw omongin tanpa takut disalahin atau kena marah. Hidup jadi lebih ringan karena semuanya bisa dibagi.

Do I regret the past? No, salah satu resep bahagia gw juga, do not regret, just believe that every cloud has a silver lining, most importantly, experience is the best teacher. Mungkin gw ga akan seappreciate ini sama kehidupan gw sekarang kalo gw gapernah ngalamin pengalaman itu di masa lalu, dan pasti ada pelajaran yang bisa diambil.

Salah satu pesan dari nyokap gw dalam memilih pasangan adalah jangan sampe kita ngerasa kaya lagi bawa bola kristal, bawaannya harus hati2 aja karena kalo kesenggol dikit bisa pecah, and imagine if you have to deal with that all your life, bisa ga enjoy banget kan ngejalanin hidup. Dan kalo menurut gw juga, lo juga harus bisa membayangkan bahwa lo mampu spend your whole life with this particular person, karena kalo masih ada yang mengganjal di hati pasti deh sulit buat bisa bayanginnya, bayangin juga nanti kalo udah tua lo bakal berdua terus di rumah, kalo baru ngomong dikit udah gontok-gontokan, sanggup gak tuh kira2? 

Last but not least, being a in a relationship with the right person, is the best.

Jumat, 14 Oktober 2016

Baim and Reiput Random Session #5

Holaaa blog,

Hari ini tepat setahun setelah gw dan Baim finally ketemu lagi lho wkwkw, tadinya mau ngelanjutin kisah yg tertunda cuma berhubung banyak tugas dan mau ujian jadi ntar dulu ya, sekarang random session dulu haha.

Situasi:

Lagi telponan dan gw menyadari betapa berantakannya kamar flat gw di Tilburg karena gw mager beres-beres.

(lagi di tengah-tengah ngobrol)
P: Mas Ibrahim *nada serius*
B: ya?
P:.... calon istri anda mager
B: hahaha iya gapapah kok diterima dengan ikhlas, gausah diingetin lagi

ya Allah aku pernah berbuat apa ya Allah dikasih laki begini pengertian dan baiknya #alhamdulillah

Masih berlanjut karena situasi di atas, gw merasa menjadi ibu rumah tangga itu tidak mudah, beresin kamar kosan yang 20 meter persegi ganyampe aja udah ngos-ngosan, ngurusin diri sendiri aja udah lelah, gimana ngurusin keluarga gitukan

(di tengah-tengah Skype)
P: pokoknya nanti kalo udah nikah aku gamau beresin tempat tidur, nah biar rapi terus mending gausah dipake aja tempat tidurnya
B: lah terus apa esensinya ada tempat tidur?
P: yaudah nanti kalo kamu tidur ya aku ikutan tidur, tapi karena kamu yang nidurin duluan kamu yang beresin ya
B: nasib punya pasangan lawyer...

Gw sih cuma bersyukur aja ke hadirat Allah swt dikasih pasangan yang masih mau sama gw yang begini kelakuannya hahahaha

Love you from 11000km ++ away




Jumat, 02 September 2016

Dua Puluh Tiga

Wow, it's that time of the year again.

Alhamdulillah telah dikasih umur sampai 23 tahun sama Allah swt. Okay time to flashback setahun ke belakang, just like I always do every year.

Masih inget banget taun lalu pas ultah gw ada pendampingan klien di disnaker Tangerang. Setahun kemarin gw memilih untuk stay di LKBH sambil persiapan S2 dan nyari2 beasiswa, alhamdulillah dapet banyak pengalaman baru dan ilmu baru, dr sidang sampe ke kantor polisi, ketiduran di kantor polisi pun pernah, haha.

Selain itu gw juga magang di YLBHI senagai asisten peneliti dari Amrik, salah satu motivasi gw adalah untuk melancarkan bahasa Inggris karena disitu tugas gw sebagai translator, alhamdulillah juga pengalaman yg berharga bisa ke BPHN bisa ikut conferences juga.

Di umur 22 kemarin gw juga memantapkan langkah buat menjadi advokat dengan mengikuti PKPA dan UPA yg alhamdulillah lulus, tinggal nunggu umur 25 deh buat disumpah, semoga gw bisa menjadi advokat yg vermartabat, berguna bagi nusa, bangsa dan agama yah.

Make up dan beauty things masih gw jalanin, alhamdulillah dapet banyak invitation ke event, dapet lebih banyak lagi temen, bisa belajar make up juga sama Dean, job2 make up juga masih berdatangan, dan bisa mengonsep Indonesian Female Bloggers sama beberapa teman blogger, yg lagi2 jadi wadah nambah temen dan nambah ilmu. Berkesempatan juga buat diundang jadi pembicara di acaranya Centro di Jogjakarta, which is like dream comes true.

Menikmati masa2 les IELTS, dan berjuang bikin motivation letter buat apply kampus2 dan beasiswa, alhamdulillah ditolak sama LPDP jadi punya pengalaman juga rasanya ditolak dan alhamdulillah ternyata jodohnya sama StuNed dan sama Tilburg University, super amazed pas baca postingan taun lalu kalo salah satu plan gw adalah S2 di Belanda dengan beasiswa dan Allah kabulkan setelah segala jatuh bangun, subhanallah banget :")

Salah satu wishes gw juga supaya dipertemukan dengan jodoh yg terbaik, dan dibalik ucapan gw yg bilang gamau cari cowok dulu mau S2 aja biar gausah LDR, ternyata malah Allah pertemukan dengan sahabat lama, dimana salah satu impian gw juga to be in love with my best friend, walaupun harus LDR :") masih inget juga wishes anak2 rohis pas ultah gw ke 17 semoga gw ketemu jodoh 5 tahun lagi, thanks anak2 soleh/solehah sepertinya doa kalian dikabulkab haha. Insya Allah we have found the best for each other.

Dan amat sangat bersyukur walaupun pertama kalinya ngerayain ultah di negeri orang, jauh dari keluarga, pacar, temen2 deket, tapi Allah kasih temen2 baru dan hari ini diucapin happy birthday pake bahasa macem2. Yang ngucapin bia socmed juga banyak jadi super bersyukur masih ada yg perhatian, thank you so much for the kind wishes, semoga doanya dikabulkan oleh Allah swt dan semoga doanya berbalik untuk kalian juga, wish you guys nothing but the best. Kado paling unyu kayaknya dari Baim sih ,dibikinin puisi pake bahasa Belanda di blognya, sampe gw minta temen artiin dan ternyata Google translate oke juga haha, artinya bener semua walaupun grammarnya ngaco. Tapi gw ampe nangis terharu sendiri dengernya.

Terus ulang tahun sekarang pas banget welcoming session program law and technology, jadi ditraktir minum2 gratis haha, berasa semua ngerayain iltah gw jadinya.

Well, maka nikmat Tuhanmu yg manakah yg kamu dustakan?

I can't thank God enough for everything, harapan gw buat setaun ke depan, semoga gw bisa lulus semua mata kuliah, bisa ngerjain thesis dengan baik, lulus tepat waktu, bisa kembali ke Indonesia dengan ilmu yg bermanfaat dan bisa diaplikasikan di dunia nyata, dilancarkan semua urusannya oleh Allah swt, semoga taun depan udah bisa ngerayain ultah bareng keluarga, pacar, dan temen2 deket lagi, bisa terus ngeblog, bisa belajar make up di MUFE Paris dan lebih pro di bidang make up, Euro trip! Semoga langgeng2 juga sama Baim, dikasih kesempatan ketemu lebih banyak orang, belajar lebih banyak, memberi lebih banyak, intinya jadi orang bermanfaat bagi nusa, bangsa, agama, dan lingkungan terdekat. Aamiin.

Mohon doanya semua!

Insya Allah, see you next year!

Selasa, 30 Agustus 2016

Panci Gosong

Hello semua, postingan ini ditulis ditengah-tengah membaca 30 halaman materi kuliah besok, yups sekarang gw lagi di Belanda dan meneruskan kuliah di Tilburg University program Master Law and Technology, mohon doanya yah supaya dilancarkan semuanya, cepet dapet topik thesis bisa lulus teapt waktu dan bisa menjadi manusia yang lebih bermanfaat.

Gw sudah berada di Tilburg sekitar satu minggu lamanya, gw sampe di sini tanggal 18 Agustus 2016. Dan kali ini gw mau cerita soal panci gosong. Sebagaimana anak rantau yang jauh dari rumah, kondisi keuangan tipis, dan ga ada warteg di sekitar sini, dan orang Belanda itu makan siangnya cukup roti pake selai atau keju, gak nendang ya broh. Gw pun memutuskan untuk masak makanan rumah yang gw sukai, yaitu ayam tomat, karena kalo jajan udah makanannya ga kenyang harganya nendang banget, jadi opsi utuk berhemat di sini adalah dengan memasak.

Gw udah cukup sering sih masak, tapi baru kali ini yang benar-benar sendirian, tanpa asisten tanpa arahan, tanpa bantuan. Pertama kali goreng ayam gw langsung kecipratan minyak, dan yang kedua kalinya gw membuat panci gosong karena ngungkepnya kelamaan akibat gw tinggal karaokean, alhasil itu bumbunya yang terdiri dari campuran tomat, bawang putih, jahe dan ketumbar pun lengket, ket, ket di panci.

Segala cara gw lakukan agar noda gosong di panci itu bisa musnah, dan akhirnya gw pun berhasil setelah berjuang selama dua hari. Setelah cara mencuci konvensional walaupun udah disikat sekuat tenaga gagal, akhirnya segala tutorial gw tontonin, mulai dari direndem air semaleman (failed), di rendem pake minyak (failed), direbus (failed), baking soda dan cairan pencuci piring (not that effective), akhirnya baru berhasil dengan lemon dan baking soda haha, didiemin aja beberapa waktu abis itu dikerok pake sodet kayu, dan rontok, akhirnya, finally, hamdalah, lalu dicuci pake sabun cuci piring biasa deh.

Yaudah sih gitu doang haha, penting banget yah

Tapi seminggu aja di sini udah membuka cakrawala banget sih, terutama dalam hal rumah tangga haha, cuma ngurus diri sendiri aja udah lelah ya ternyata pantes IRT itu pekerjaan paling melelahkan dan ga kenal waktu di dunia :'), pulang dari sini selain insya Allah dapet gelar LL.M udah bisalah gw ganti gelar jadi Mrs hehehehe #kodebanget #aminindongsis

Rabu, 17 Agustus 2016

Roti Cane

Kalau gw disuruh menganalogikan Baim dengan makanan maka gw akan bilang roti cane, kenapa? Karena ada sejarahnya.

Entah gimana ceritanya dulu gw tetiba ngidam banget roti cane terus gw bilang ke Baim kalo gw pengen roti cane, dan pinginnya tuh yg pingin banget sampe gw mengannoyingi *bahasa apa ini* Baim dengan membombardir doi via chat MSN *yeah this happened around 2010/2011* dengan kata2 "gw pengen roti cane" dan yg sejenisnya, bahkan ampe ditulis di status Plurk pula. Gue baru berhenti ketika Baim bilang, "Put you know I can do anything for you", dan saat itu gw mikir dia bener2 bakal dateng bawain roti cane ke rumah gue hahaha, walaupun engga sih. Gw takut aja kalo sampe dia beneran ke rumah bawain roti cane haha soalnya udah malem banget dan waktu itu masih temenan aja, takut jatuh cinta *halah*, takut ngerepotin dan ngerasa bersalah, hutang budi bgt pasti.



Dan malam ini, 6 tahun kemudian, sehari sebelum gw pergi ke Belanda dan kita bakal LDRan sekitar setahun lamanya gw pun request buat makan roti cane, and he drives around 1,5 hours from his office to my house to eat roti cane with me, disuapin pula :p, aww so sweet gak?



Mi luv ya

PS: kalo aku ngidam roti cane di Tilburg kamu mau bawain gak? Mau ya plis

Baca Juga

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...